Archive for Maret 2012

Sebuah pengalaman (Anak Punk Di Bandung)

Selasa, 27 Maret 2012 · Posted in

Sebenernya ada tugas dari dosen gue di kampus, yaitu mata kuliah Komunikasi Antar Personal. Dosen gue ngasih tugas yaitu disuruh mewawancarai orang yang istilahnya 'beda'. Ya boleh public figure atau orang-orang yang unik gitulah. Contohnya misalnya ada temen gue yang mewawancarai Artis.
Nah gue mikir, masa gue harus nyari artis juga, atau gue harus mewawancarai Pak RT, Pak Lurah, gak menantang banget. Ya jadinya gue mutusin untuk mewawancarai anak Punk di Bandung yang berprofesi sebagai pengamen di lampu merah di daerah Tegalega. Gue pernah denger, katanya anak Punk itu baik-baik, dan gue penasaran aja dengan hal itu.
Kata temen gue, di daerah Tegalega banyak anak Punknya, nah tadi pagi gue kesana dan setelah muter-muter akhirnya gue ngeliat mereka di taman daerah Tegalega itu. Terus gue samperin deh. Gue bilang ke mereka dan terjadilah percakapan antara gue dan mereka.

Gue : Maaf a' saya ada tugas dari dosen saya boleh foto sama kalian?
Salah satu anak Punk : Gak deh kalo foto mah, ntar diPublish ke media.
Anak Punk yang lain : Iya. Media mah suka melebih-lebihkan.

Pertamanya emang gue ditolak mentah-mentah, tapi mereka nolak dengan nada yang sopan. Nah gue salut dengan nada bicara mereka yang sopan itu. Mereka nolak gue itu karena gue dikira Wartawan sama mereka, yang akan mempublish mereka ke media.

Dalem hati gue bilang "saya baru calon Wartawan, hahay".


Ya gue jelasin deh ke mereka, "saya gak akan publish ke media kok, saya masih Mahasiswa, ini hanya tugas seorang Mahasiswa, dan saya juga janji gak akan publsh ke media kok". Mereka tetep aja takut setelah gue bilang gitu, mungkin mereka takut gue bohong. Ya gue tetep aja jelasin ke mereka, gue gak akan publish ke Media. Dan berkat usaha gue untuk merayu mereka, akhirnya mereka mau juga foto bareng gue.


Jeeeeng Jeeeeeng Jeeeengggggggg.
Lihat akhirnya mereka mau foto sama gue. Perjuangan merayu mereka tidak sia-sia. bweheehe. Emang sengaja agak gue blur sih, gak enak sama mereka.

Sebelum gue lanjutin, gue mau bilang dulu mereka itu takut dengan media yang suka berlebihan, gue tegasin disini kenapa gue muat ke blog gue karena gue respect sama mereka bukan untuk mencari hal yang lain.

Oke lanjut, mereka kan ngamen di Bandung, walaupun penampilan mereka yang terlihat urakan, mereka punya sisi yang patut dicontoh. Gue pernah baca satu blog yang penulisnya penganut Punk, bahwa kebanyakan  prinsip anak punk adalah "Tidak ingin bergantung dengan orang lain". Yang bisa gue petik maksud dari kutipan itu adalah : mereka hidup mandiri dengan tidak menyusahkan orang sekitar. Dan menurut gue itu dewasa banget. Lagian ngamen itu kan halal, daripada para koruptor yang memakai baju yang bagus tapi nyari duit dengan cara yang haram. So, jangan melihat mereka dari penampilannya aja, ambil sisi kedewasaan dari mereka. Maksud mereka tidak ingin bergantung dengan orang lain ya mungkin mereka tidak ingin merengek-rengek ke orang tua, atau tidak ingin manja dengan orang tua mereka.

Jadi buat para masyarakat jangan menganggap mereka sebelah mata, mereka itu sosok yang ada nilai positifnya, gue aja ampe merinding setelah mikir ini. Mereka gak pernah buat onar dan kerusuhan, kalo ada anak Punk yang buat onar itu adalah anak Punk yang pengecut.

Yang bisa gue ambil dari pengalaman ini adalah :

  • Gue seneng dengan nada bicara mereka yang halus dan sopan. Gue salut dengan hal ini. Jempol!
  • Tantangan yang gue buat untuk diri sendiri berhasil gue lakuin, dan gue dapet kepuasan untuk diri gue sendiri.
  • Anak Punk itu baik2 lho.

Gue ngerasa seneng bisa berhasil berinteraksi dengan mereka, gak tau kenapa. Ada semacam kepuasan tersendiri. 
Tantangan yang gue buat untuk diri sendiri berhasil gue lakuin, ya ngerasa puas dah gue.

Dan semoga tulisan sederhana ini bisa membuka mata masyarakat, dan semoga kita semua bisa ambil sisi positif dari mereka. 

Hidup di zaman sekarang

Senin, 26 Maret 2012 · Posted in ,

Menjadi manusia yang kehidupan remajanya tumbuh di dunia digital dan modern atau teknologi yang semakin canggih, sebenernya ya bisa dibilang asik atau dapet buanyak banget kemudahan.Tapi gue pernah mikir gara-gara gue pernah denger ada percakapan antara sesama orang yang sudah tua atau orang yang kehidupan remajanya belum ada TV, internet, dan teknologi lainnya atau apalagi lah lainnya yang disukai oleh anak muda zaman sekarang.

Sebut saja mereka berdua Jambrong dan Jarot
Jambrong : Zaman kita dulu muda sebenernya enak juga kalo saya pikir ya Bung, karena dulu belum ada TV, internet atau lainnya.
Jarot : Iya, karena zaman kita dulu belum ada apa2, ya kerjaan kita ya cuma belajar aja.
Jambrong : Haha, kerjaan kita dan rata-rata anak seusia kita ya belajar dan kerja, ya abis mau ngapain lagi.
Jarot : Hehe. Betul Bung, kite gak ada kerjaan, makanya belajar mulu kite yaak.
Jambrong : beda dengan zaman sekarang yang udah banyak kemajuan, jadinya banyak remaja yang seneng berinteraksi dengan TV, internet, dll.
Jarot : Iye Bung, mereka jadi terganggu bahkan seakan lupa waktu untuk belajar.
Jambrong : Ya kite bersyukur aja deh ya, zaman kite dulu belum ada yang begituan.
Jarot : Hehe. Toss dulu ah Bung!
Jambrong : Toss!

Nah, penyebab gue dan anak-anak muda lainnya yang pada males belajar ya karena dampak perubahan zaman dan kemajuan teknologi.
Misalnya aja begini, misalnya besoknya ada tugas yang harus dikumpul pada pagi/siang hari, ketika malemnya udah niat untuk buat, tapi seketika inget ada acara TV yang disuka, pastinya ya ditunda buat tugasnya dan akhirnya nonton dulu. Atau gak lagi nyari tugas secara online, tiba-tiba malah buka yang lain, atau gak nemuin bacaan yang bikin betah buat dibaca. Makanya wajar kali ya orang zaman dulu kebanyakan pada pinter, bahkan jenius bisa bikin ini, bisa bikin itu, bisa bikin anu, bisa bikin ani. Coba kalo dipikir ya bener banget kata si Jambrong dan si Jarot. "Zaman dulu mau ngapain lagi selain belajar"


Btw, hidup di zaman sekarang emang enak dengan adanya teknologi yang canggih dan bisa memudahkan apa yang diinginkan sama kita, tapi di sisi lain ada juga sebenernya yang bikin waktu belajar jadi terganggu atau kite sebagai manusia jadi sibuk dengan hal-hal yang kita sukai.

Misalnya mau bikin tugas tinggal ketik doank di Google, mau beli barang tapi tempatnya jauh, sekarang bisa beli secara online. Mau ngeliat negara lain yang keren tinggal buka Youtube. Mau denger lagu baru tinggal download.

Menikmati perkembangan zaman memang harus ada rasa tanggung jawab juga ya ternyata, tanggung jawab dengan diri sendiri sesuai dengan apa kewajiban kita, jangan sampe menghabiskan waktu dengan hal-hal yang kita sukai terus, ya walaupun susah (Bijak gak gue bro)

Tumbang

Kamis, 08 Maret 2012 · Posted in

Setelah berkutat lama dengan insom yang menyayat tubuh, minum kopi yang menggebu-gebu dengan 3 sampai 4 gelas per hari. Akhirnya badan ini tumbang juga dengan pola hidup yang tidak sehat.
Pantesan beberapa hari ini ngantuk mulu, lemes aja bawaannya. Udah itu diare lagi.
DAMN!
Berhenti ngerokok sementara, berhenti ngopi sementara, minum obat, makan nasi teratur, minum air putih yang banyak, dan berhenti mengidolai Agung Hercules, biar cepet sembuh dan bisa sehat kembali.
Kirain insom gue berakhir, eh gak taunya mau sakit. Jawaban dari pertanyaan gue di postingan gue sebelumnya terjawab.

Tidur Lagi Bray!
Close Blog
Close Winamp
Shut Down
Touchdown Kasur

Insomnia Ini Berakhir?

Minggu, 04 Maret 2012 · Posted in

Beberapa hari ini gue gak ngerasa insomnia seperti biasanya. Udah beberapa hari tidur dibawah jam 12 malem. Gak kayak dulu yang baru bisa tidur sewaktu berbarengan dengan adzan subuh berkumandang, kalo gak baru bisa tidur ketika anak-anak sekolah berangkat ke sekolah. Dan gak tau kenapa juga belakangan hari ini lagi males ngapa2in. Aneh!
Pengennya tidur-tiduran aja di kasur dan bawaannya pengen males2an aja. Tidur, ngerokok, ngopi, tidur2an.
Ini aja baru jam 11 udah nguap-nguap gue. Apa insomnia ini berakhir ya? Lagian gue emang harus bisa tidur teratur, supaya bisa masuk kuliah pagi dan bisa ngejaga kesehatan dikit-dikit.

Dulu gue suka kesel sendiri ketika gue insom, eh sekarang gue malah kangen begadangan lagi. Kangen dimana masih seger ketika malem mau menuju pagi.
Di malem hari kebanyakan gue bisa nemuin mood untuk segala hal, entah itu, nulis blog, nulis yang lain, membaca, mencari sesuatu hal yang gue belum tau, buat tugas, merenung, mikir, ngayal, dan hal lain yang gue suka.
Beda banget kalo ketika pagi, siang, dan sore gue males banget mau ngapa2in.
Di pagi buta gue bisa ngerasa tenang, sunyi, sejuk, mood yang bagus.

Seandainya insomnia gue berakhir apa gue harus kehilangan waktu dimana gue ngerasa tenang dan ngerasain mood yang bagus?
Dan gue cuma mati suri aja di kasur?

Apa ini mungkin suatu petunjuk agar gue bisa manage waktu? Disuruh memanfaatkan waktu ketika siang hari, dan ketika malem digunakan untuk tidur dan istirahat?

Entahlah.

Yaa tinggal nunggu beberapa hari ke depan deh.


Khayalan Masa Kecil

· Posted in , ,

Sewaktu masa kecil dulu pernah ngebayangin masa depan nanti ketika gue udah bekerja. Sering banget ngebayangin jadi pria yang rapi dengan memakai jas. Jas nya yang warna item, ya seperti ala-ala mafia gitu deh. Serba Hitam. Ya walaupun pengen penampilan seperti mafia, tapi ya harus kerja di kantor yang halal lho kepengennya, gak pengen jadi mafia beneran, gayanya aje yang kayak mafia.

Kerja di dalem kantor yang punya ruangan sendiri yang besar dan dingin, punya sekretaris pribadi yang sexy dan sekretaris itu yang mengurusi segala macem urusan gue dengan partner-partner rapat gue. "Maaf Pak, udah ditunggu di ruang rapat"
hahaha.

Lalu ketika ada waktu senggang di dalam ruangan gue yang besar itu, gue suruh sekretaris gue masuk ke ruangan. Sekretaris gue pun dateng ke ruangan dengan mengetuk pintu ruangan gue terlebih dahulu.

Sekretaris : iya Pak? ada yang bisa saya bantu?
Gue : mmh. kamu bisa gak nari perut depan saya?
Sekretaris : Aduuuh Pak. Saya gak bisa pak.
Gue : Ya dicoba dulu dong, gimana sih kamu ini, dicoba aja belum udah bilang gak bisa aja!
Sekretaris : Tapi Pak, saya emang gak bisa nari, apalagi nari perut(dengan nada bicara yang memelas)
Gue : eits! Mau saya potong gaji kamu?! *ngancem*
Sekretaris : Iya Pak, iya pak saya coba pak. Tapi Bapak jangan ketawain saya ya?
Gue : Iya, saya gak akan ngetawain kamu.
Sekretaris gue langsung menari perut depan gue.

*Tiba-tiba ruangan tersebut menjadi panas*

Hahahanjing!
INI HANYA BERCANDA.
Ya tapi kalo jadi kenyataan ya gpp juga sih. hahaha.



Gerising

Jumat, 02 Maret 2012 · Posted in

Hidup di dalam lingkungan yang diisi oleh manusia-manusia yang mempunyai sifat "BANYAK OMONG" memang sangat sulit untuk dihadapi. Ketika sebuah keadaan menuntut untuk masuk dalam lingkungan tersebut. Yang bisa dilakukan hanyalah berpikir dan berusaha untuk tidak menjadi seperti mereka. Cari muka sana-sini, membanggakan diri sendiri, membusungkan dada, rasa percaya diri yang besar, bacotan yang selalu keluar dalam mulut berupa sebuah kalimat yang berisi :
"kayak gue donk" (berbicara sambil menepuk dada)
"ah, seharusnya bisa jadi seperti gue"
"gue punya ini-itu"
Cuih!

Bacot yang dikeluarkan dengan lantang dan percaya diri kepada orang sekeliling. Menakjubkan!

Mereka bilang itu menakjubkan, bagi saya itu menjijikkan!



Diberdayakan oleh Blogger.