Tips potong rambut

Sabtu, 27 Oktober 2012 · Posted in ,

Gak semua apa yang kita inginkan selalu terealisasikan. Ya contoh kecilnya aja kalo potong rambut. Suatu hal yang wajar kalo tukang potong rambut itu motong rambutnya gak sesuai dengan apa yang kita mau. Tukang potong rambut kan bukan Soulmate kita. Yang selalu bisa ngertiin kita, selalu tau apa yang kita mau, selalu bisa bikin kita nyaman, selalu ngerti kalo kita lagi diem itu kenapa, dan pelukannya yang bisa bikin kita hangat. *lah kok jadi gini*.

Kadang-kadang gue mikir, pernah takut untuk potong rambut. Pernah trauma juga dengan tukang potong rambut, hasil potongannya itu gak banget, dan gak banget lah pokoknya. Suka kesel sendiri gitu jadinya, dan cuma berharap rambut bisa tumbuh dengan cepet. Tapi, sekarang gue udah punya cara supaya gue gak takut untuk potong rambut lagi.

Nah, waktu pengen potong rambut. Tukang potong rambutnya pasti nanya gini ke kita :

  • Mau dipotong gimana?
  • Hayang dipotong kumaha buuk na?
  • What do you want to haircut?
  • Corte de pelo, ¿cómo? 
  • Haircut nola? 
  • TONSUS quomodo?
  • Gelem potong rambut piye?
Maaf banget buat yang gak ngerti bahasa-bahasa diatas. Bukannya mau sombong atau gimana, karena gue sendiri udah pernah beberapa kali potong rambut di berbagai daerah dan di berbagai Negara.(Mobil Ambulance pun lewat, sirenenya berbunyi : ngibul.. ngibul.. ngibul.. ngibul)

Jawab pertanyaan tukang potong rambut tersebut dengan suara tegas, mata melotot, tunjukkan otot lengan, gebrak meja kalo perlu. "Saya cuma pengen dipotong bagian samping dan belakangnya aja, mas!!". Tukang potong rambutnya pasti jawab : "Biasaa ajaa kaleeee, gak usah pake ngegas-ngegas. (yaiyalah, tukang potong rambutnya kesel)

Mungkin anda bertanya-tanya kenapa cuma bagian samping dan belakangnya aja yang dipotong? Mungkin anda bertanya-tanya kenapa rambut bagian depan atau poninya gak dipotong? Mungkin anda bertanya-tanya kenapa Megan Fox itu sexy? Mungkin juga anda bertanya-tanya kenapa rokok masih dihisap walaupun tahu rokok itu gak ada gunanya?
*Apa sih*

Setelah pulang kerumah, kekosan, kekontrakan, atau kepohon. Ya tinggal ngaca deh. Analisa potongan rambutnya, apa kira-kira udah cukup dengan gak motong rambut bagian depan/poninya. Atau ngerasa gak cocok dengan rambut bagian depannya yang gak dipotong. Kalo ngerasa gak puas, ya siapin aja gunting sasak. Potong sendiri deh bagian depannya. Santai, gak akan berantakan kok hasilnya. Motongnya itu sedikit demi sedikit. Potong dikit terus ngaca, potong dikit terus ngaca, potong dikit terus ngaca, potong titit terus ngaca.(eh, salah ketik)

Potong sesuai dengan selera, jika suka boleh nambah.

Hanya sekedar tips, mungkin aja dengan membagi tips ini, gue bisa dapet pahala. Amien.
 *emang nambah pahala ya?*

Leave a Reply

Diberdayakan oleh Blogger.